Dovizioso Gagal Finis di MotoGP Motegi


Anti-klimaks terjadi di seri MotoGP Motegi Jepang, yang diadakan hari ini. Andrea Dovizioso, yang memimpin hampir seluruh lomba, harus meninggalkan Motegi tanpa mencuri poin karena jatuh, sementara balapan meninggalkan 2 lap. Karena jatuhnya Dovizioso, Marc Marquez pergi ke gawang dan memenangkan juara Seri Motegi dan juara dunia MotoGP 2018. Oh ya, Jorge Lorenzo harus absen dalam balapan karena ia masih cedera. Marquez layak memenangkan piala dunia musim ini, ia memberikan kinerja yang mulus. Lawan yang paling sulit adalah Andrea Dovizioso. Saya berharap duel ketat antara Marquez dan Dovizioso hingga akhir musim. Tetapi performa ramping Marquez musim ini sebenarnya memungkinkan untuk memenangkan juara dunia Marquez sebelum akhir musim. Diperkirakan kalau tidak di Motegi ya di Philip Island.

Judul Kejuaraan Dunia MotoGP 2018 adalah gelar dunia kelima untuk Marquez di premier dan gelar ketujuh Marc di semua kelas. Selama perayaan, Marc berpura-pura bermain game dan mencapai level 7. Marc pertama kali memenangkan gelar dunia 125 cc pada 2010. Ia kemudian menjadi juara dunia di Moto2 pada 2012. Terus memenangkan gelar dunia MotoGP pada 2013, 2014, 2016, 2017 dan 2018. Balapan Motegi berlangsung dalam cuaca bagus dan melahap 24 lap. Duo Yamaha mencapai hasil yang buruk di kualifikasi, sehingga Vinales mulai dari posisi 7 dan Valentino Rossi mulai dari posisi 9. Andrea Pvi memenangkan posisi pole. Zarco dan Miller finis di posisi 2 dan 3. Marc Marquez memulai balapan dari posisi 6.

Dovi memulai dengan sempurna setelah start dan segera memimpin balapan. Marc menjadi yang ketiga. Babak kedua, Vale di posisi 6 naik ke posisi 5 setelah melewati Alex Rins. Rins melawan, melewati Vale lagi dan memaksa Vale ke posisi 6. Marc tidak butuh waktu lama untuk mengambil alih posisi Miller. Babak ketiga dari dokter membawa Rins kembali ke posisi 6. Hampir bersama dengan Cal Crutchlow yang melewati Miller ke posisi 3, Vale mencetak lap tercepat 1: 46: 052. Marc, yang ada di posisi kedua, mengejar Dovizioso untuk posisi pergelangan tangan . Jaraknya sangat tipis, setipis Cal Cruthclow, yang mengikuti Marc Marquez. Di babak kelima, Vale berpegang teguh pada Miller dan bersiap untuk mengejar ke posisi 4. Cal Cruthclow melihat sebuah lubang untuk melewati Marquez dan dia berhasil. Cal yang lain sekarang. Vale juga melewati Miller untuk posisi ke-4.

Enam tembakan, 4 teratas saat ini adalah Dovi, Cal, Marc dan Vale. Tapi jarak lomba masih ketat, apa pun bisa terjadi. Di babak ketujuh, Dovi mencetak lap tercepat 1: 45: 790. Cal dikalahkan oleh Marquez dan harus turun ke posisi 3. Jarak Dovi ke Marc menjadi lebih tipis menjadi 0,321 detik. Aleix Espargaro meninggalkan balapan dan kembali ke garasi. Di babak ke-10, Vale menerima ancaman dari duo Suzuki, Iannone dan Alex Rins. Vale mudah diambil alih oleh Iannone untuk posisi ke-4, Vale turun di urutan kelima. Lap kesebelas Jack Miller turun dan balapan berakhir. Akhir yang tidak menyenangkan bagi Miller. Babak dua belas Karel Karel juga turun. Kasihan Karel … baik, tetapi sering macet.
Posisi selama putaran ketiga belas adalah Dovi, Marc, Cal, Ian, Rins dan Vale. Yep Yamaha Suzuki dengan mudah mengalahkan Yamaha. Ngomong-ngomong, Vinales tidak lebih baik dari Vale. Dia tersandung di tempat ke-10 dan hanya melihat duel antara Dani Pedrosa dan Alvaro Bautista di depannya.

Setelah dengan sabar menyeret Dovi, Marquez akhirnya melewati Dovi di babak ke-14. Marc sekarang memimpin lomba. Marc tidak merokok ketika pengunduran diri merokok. Uh tunggu … Dovi tidak mudah menyerah. Dia bertarung melawan Marc dan mengatur balapan lagi. Iannone tiba di babak ini. Dia jatuh dan jatuh dari perlombaan. Sepeda motor Ian terbanting menutup dan untungnya Ian tidak mendapat banyak kerusakan meskipun terbangun dengan benjolan.
Sekitar tujuh belas, Cal pergi, tampaknya dia menyerah dan membiarkan Dovi dan Marquez bertarung. Tiang gas Dovi hingga 300 km per jam, sedangkan tiang gas Marquez dengan 296 km per jam. Eittt telah menyelamatkan bola untuk babak final. Untuk enam lap tersisa, Dovi mencatat lap tercepat 1: 45: 746. Lima lap lagi, Marc mencetak lap tercepat 1: 46: 646.

Empat putaran pertarungan yang tersisa terjadi antara Dovi versus Marc yang berjuang untuk posisi 1 dan Cal vs Rins yang berjuang untuk posisi 3. Valentino Rossi baru saja mengawasi posisi 5. Dovi dan Marc terus maju dan mudah bagi Marc untuk mengejar ketinggalan dengan Dovi Posisi satu. Dovi tidak akan menyerah dengan mudah. Dia mengejar dan meremas Marc Marquez. Pada jarak yang sangat tipis seperti ini, seharusnya tidak ada kesalahan yang bisa membuat Anda kehilangan posisi. Dua lap tersisa, di tikungan di Dovi, kehilangan kendali atas ban dan meluncur ke kerikil. Kerumunan kejutan dan kru Ducati juga kaget.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *